Uniknya Rumah Adat Betang Ensaid Panjang di Sintang

Pertama Kali ke Sintang saya langsung menghubungi teman saya Feriz yang kebetulan dia tinggal di Sintang. Kami berkenalan saat trip bareng ke Raja ampat Tahun 2018 lalu.

Rumah Betang Ensaid Panjang

Singkat Cerita karena Feriz sedang diluar kota Sintang akhirnya saya dikenalkan kepada temanya bernama Eno dan Enolah yang mengajak saya berkeliling Sintang termasuk mendatangi salah satu Rumah adat Suku Dayak bernama Rumah Betang Ensaid Panjang. Akhh beruntungnya bisa punya banyak teman, bisa hidup dan dibantu dimanapun berada.

Lokasi Rumah Betang Ensaid Panjang

Gerbang Rumah Betang Ensaid Panjang

Rumah Betang ini berjarak sekitar 60 kilometer dari Kota Sintang dan sekitar 380 km dari Kota Pontianak, ibukota Kalimantan Barat. Lokasi tepatnya berada di Kecamatan Kelam Permai, Kabupaten Sintang. Atau sekitar 1.5 jam perjalanan dari pusat kota Sintang.

Baca JugaUniknya Desa Adat Alor yang masih bertahan hingga Sekarang

Rumah adat Dayak betang ini menjadi warisan budaya

Panjang bangunan Rumah Betang ini mencapai 118 meter dan lebar 17 meter dengan bentuk rumah panggung dengan tinggi sekitar 12 meter. Rumah ini ditempati 22 lebih kepala keluarga yang hidup rukun berdampingan selama beberapa generasi.

Bentuk dan Bagian Rumah Betang Ensaid Panjang

Seperti umumnya Rumah Betang, panjang dan bahan bangunan yang ada dirumah Betang Ensaid Panjang juga sama. Terbuat dari kayu alam dan terdiri dari beberapa bagian rumah, bagian depan, tengah dan bagian dalam.

Bagian depan atau Teras rumah Adat betang Panjang

Ruangan atau bangunan Bagian paling depan disebut Ruai. Bangunan ini merupakan ruang atau tempat untuk duduk bersama yang dibuat panjang tanpa sekat. Nah tamu-tamu yang datang biasanya duduk diruai ini sembari bercengkarama dengan warga setempat. Wanita yang menenun juga biasanya dilakukan di ruangan ini.

Tangga Masuk Rumah Betang terbuat dari Kayu Ukiran

Bagian lainnya adalah bagian tengah dalam atau dalam bahasa setempat disebut sebagai bilik baruah. Bilik ini merupakan tempat yang dijadikan sebagai ruang tamu khusus dan ruang keluarga berkumpul.

Baca JugaInilah Jembatan Tayan, Terpanjang dikalimantan

Ruai dan bilik baruah dipisahkan oleh telok, yakni semacam selasar yang lantainya lebih rendah dibandingkan ruai dan bilik baruah. Nah fungsinya sendiri sebagai tempat menyimpan berbagai perkakas seperti lesung untuk menumbuk padi dan juga tempat menyimpan peralatan untuk menenun.

Rumah Betang Panjang tampak dari depan

Sementara Ruang antar keluarga sendiri dipisahkan oleh papan kayu atau bilik serambi yang menjadi tempat istirahat atau kamar tidur. Sementara bagian terakhir adalah bilik tingka yang digunakan sebagai tempat memasak alias dapur.

Aktifitas dan Kegiatan dirumah Betang

Selain menjadi tempat tinggal, Rumah Betang Ensaid Panjang juga menjadi rumah budaya yang terbuka untuk siapa saja. Sering diadakan upacara keagamaan dan acara adat diwaktu tertentu. Dirumah Betang ini juga kita bisa melihat keseharian warga dayak terutama kaum perempuanya.

Aktifitas Warga Rumah betang adalah Menenun

Wanita yang tinggal dirumah Adat ini biasa menenun untuk membantu suaminya mencari nafkah. Aktifitas menenun biasanya dilakukan setelah meretas karet atau bertani dan sore harinya setelah bekerja barulah mereka melakukan aktifitas menenun. Sedangkan sang suami sendiri bekerja sebagai petani atau berkebun selama seharian penuh.

Wanita Dayak yang Tinggal di Rumah Betang akan menenun

Oh ya Kita bisa tinggal dan menginap dirumah betang Ensaid Panjang ini secara gratis loh. Mereka semua baik dan ramah. Hanya saja kita perlu membawa bahan makanan untuk dimasak atau jika malas membeli sayuran kita bisa membeli makanan yang dijual ditempat ini.

Hasil tenunan berupa Kain Ikat

Hasil tenunan yang mereka kerjakan juga bisa kita beli. Harganya beragam tergantung tikat kerumitan dan bahannya. Untuk kain tenun ikat yang ukuranya kecil dan cocok untuk ikat kepala dihargai Rp 50.000 sedangkan yang ukuranya lebih besar dihargai sekitar Rp 150.000. Sementara kain tenun ikat ukuran besar yang biasa digunakan untuk bahan baju atau kain harganya diatas Rp 350.000 – 1 Juta.

Kalo kamu ke Sintang, wajib singgah dirumah Adat ini.

3
Leave a Reply

avatar
3 Comment threads
0 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
0 Comment authors
Recent comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of
trackback

[…] Baca Juga : Uniknya Rumah Betang, rumah khas Dayak […]

trackback

[…] Baca Juga : Inilah Rumah Adat Bentang khas Sintang Kalbar […]

trackback

[…] Baca Juga : Rumah Betang Ensaid Panjang, rumah Dayak yang masih bertahan […]